Perkataan “Teman adalah keluarga yang kita pilih” mungkin memang benar adanya..

Duluuuu, saya adalah tipe orang yang cuek2 aja kalo ga punya teman dekat.. Jumlah teman dekat atau sahabat saya memang benar2 bisa dihitung dengan jari.. Selain karena saya pada dasarnya susah akrab sama orang, saya juga kurang suka berteman terlalu dekat dengan sesorang sampai yang rasanya “ga bisa deh kalo ga ada dia.”

Mungkin hal itu baru berubah setelah saya mengenal pacar saya sekarang ya.. I can say that he’s my first bestfriend.. Orang yang mengenal dan memahami saya jauh melebihi saya mengenal dan memahami diri saya sendiri.. Saya bahkan yakin, kalaupun hubungan kami harus putus di tengah jalan, saya dan dia masih bisa menjadi sahabat..

Setelah mulai bekerja di WC sekitar kurang lebih satu tahun lalu, saya baru paham bahwa persahabatan bisa didapat di mana saja, dan kedekatan emosional bisa tercipta dalam waktu yang cukup singkat.. Teman2 saya di WC adalah the kind of people who can make me happy without even trying.. They never fail to make me laugh.. Not even once they’ve ever upset me.. Ajaib memang, mengingat satu tahun (biasanya) terhitung waktu yang cukup singkat untuk saya bisa akrab dengan orang lain..

Mengingat-ingat awal2 saya bekerja di WC, rasanya lucu juga.. Saya sempat tidak PD I can get along well with them.. Kalau baru berkenalan, saya memang orangnya pendieeeem banget, kalem lah gitu.. Sedangkan mayoritas dari mereka anaknya rame bin bawel.. Tapi emang yeee, kalo dasarnya boor mah bocor ajeeee :D.. It takes no effort to get along with them.. Bercanda2 di kantor, celetukan2 ngaco, percakapan di Skype yang ga pernah jelas ujung pangkalnya dan sering kali melenceng jauh dari topik awal, momen2 makan2 kantor yang selalu ditingkahi ucapan “malu2 keabisan,” sampai saling membantu saat ada yang tertimpa kesusahan atau musibah..

We always have each other’s back.. Selalu mengulurkan tangan saat teman butuh bantuan, dalam pekerjaan, dalam kesulitan.. Selalu meluangkan waktu untuk menjawab saat teman memiliki pertanyaan.. Dan selalu tahu cara terbaik menghibur teman yang suasananya hatinya sedang tidak baik.. Seperti layaknya tiap pertemanan, selalu ada masa2 dimana kita sebel dengan salah seorang teman, tapi biasanya tidak pernah lama.. You understand that everybody is unique, everybody is special in their own way..

Yang rewel pengen makan mulu, ada.. Yang bisa mengubah kata apa pun jd lagu, ada.. Yang rutinitas paginya YouTube-an nonton Korea, ada.. Yang ngomong apa pun ujung2nya bokep jg, ada.. Yang doyan ngomelin si bokep, ada jg.. Mr. Gadget, ada.. Pak PM yang paling jago ngeledek orang, ada.. Yang lihai banget nerjemahin sambil nonton film, ada.. Yang senang ngajakin orang masang behel, ada.. Yang suka tidur sambil ngorok di kantor, ada banget.. Anak baru yg suaranya cm kedengeran pas makan2 kantor, ada jg.. Anak baru yg ngintilin Pak PM ke mana2, ada banget.. Hihihi..

All in all, you realize that their jokes are what get you through the day when the workloads seem unbearable.. Well, yeah, and the performance bonuses too.. Hihihi..

Mbak Ambar, Kak Lexy, Kiki, Masjar, Mbak Nana, Wandita, Friska, Reza, Felix adalah orang2 yang tidak pernah saya sangka akan menempati sudut istimewa di hati saya.. Along with the latest additions, Dwita, Friska, and Ipey, plus who already left the office, Untag, are the reasons why I always love going to the office, every single day.. That I will meet them and share hilarious jokes with them make it okay for me to bear the Kuningan-Mampang-Ciganjur hellish traffic jam 5 days a week..

Di setiap pertemuan pasti ada perpisahan.. Sad but true.. Tiga orang sudah berhenti bekerja di kantor ini dan memulai babak baru kehidupannya masing2.. Untag, Kak Lexy, Mbak Nana.. Melepas teman pergi selalu membuat hati pecah berkeping-keping.. Satu kepingan mewakili kesedihan karena menyadari tidak akan melihat mereka lagi on daily basis.. Satu kepingan mewakili kebahagiaan karena menyadari bahwa they leave for good.. Satu kepingan berbentuk doa dan harapan tulus mereka akan menemui hal yang lebih baik di mana pun tempat mendarat yang baru.. Dan kepingan lainnya yang tidak terhitung jumahnya mewakili setiap kenangan dan momen yang pernah kami bagi bersama..

Wajah lama pergi, berganti wajah baru yang siap mengisi.. Mungkin akan tiba juga saatnya bagi saya nanti.. Nanti.. Dan hingga saat itu datang, saya akan menikmati setiap momen saya bekerja di sini.. Menyimpan sebanyak mungkin kenangan di hati..

I love you, Guys..

534839_3492477164765_1656600655_2830065_972579746_n

149413_3492475444722_1656600655_2830058_1112958758_n

532757_3492476844757_1656600655_2830064_499400945_n

465743_3425668234043_1040376345_3190688_1095978465_o

412024_3425722475399_1040376345_3190689_908205271_o

229294_4509680381298_1833901745_n

946808_10151689932889218_1424727932_n

7262_10201074686976978_1869906422_n

“By chance we met.. By choice we became friends.”

Advertisements

Kamu kok ganteng banget sih, Nak? :)))..

Cuma mau post beberapa fotonya Hikam, keponakannya pacar yang baru berusia 2 bulan..

Hikam ini anaknya maniiis sekali,  ga rewel, kalem, terus udah bisa senyum2 sama orang.. Adorable lah pokoknya.. Not to mention that he is also a one handsome baby :))..

Image

Usia beberapa hari

Foto atas waktu dia baru berusia beberapa hari.. Menangis kencang sekali saat dimandikan.. And by loud I mean LOUD :D..

Image

Usia dua bulan

Udah bisa senyum2 kalau melihat orang lain.. Manis yah senyumnya :)..

Image

Sama Tante Celly 🙂

Anak ini maniiissss banget.. Dia ga rewel waktu saya dekati dan saya gendong.. Padahal biasanya saya itu bagai kid’s repellent.. Anak kecil, ga diapa2in tau2 bisa takut dan nangis waktu melihat saya :D.. Padahal saya baru bertemu Hikam 2 kali loh, tapi dia bisa langsung lengket.. Selama saya gendong2, dia anteng banget dan sesekali memainkan kerudung saya..

Image

Sama Om Furqaan 🙂

Kata Mama dan Decke, adik bungsu saya, Hikam ini mukanya mirip Furqaan..Hihihi..

Semoga kamu tumbuh jadi anak yang soleh ya, Nak.. Berguna dan bermanfaat untuk agama, negara, keluarga, dan orang tua.. Tante doakan agar kamu jd keponakan yang selalu sayang sama Om2 dan Tantenya :).. Dan semoga kamu juga tidak terlalu cepat dewasa.. Nikmati masa kecil kamu ya, Hikam.. We love you :*..

#Fun Cooking

Hellloooo…

Ih lama bener ya ga ngeblog..Kangen jugaa.. Hihihi.. Males banget emang belakangan ini mau nulis2 di blog,padahal banyak peristiwa menarik yang terjadi belakangan ini.. Tapi ya memang kesibukan dan kondisi tubuh yang tidak dalam kondisi terbaiknya belakangan ini berpengaruh juga sih dalam kemalasan saya nulis di blog :p..

Anyway, kali ini saya mau cerita soal hobi baru saya, yakni…Jeng jeng jeng.. Memasak!! Hahaha.. Duh dulu memang ga pernah kebayang ya bakal punya hobi masak.. Orang2 terdekat saya pasti tahu deh kalau saya tuh paling anti dengan yang namanya memasak.. Boro2 masak deh, ke dapur aja males.. Paling banter tuh ke dapur bikin indomi doang :D..

Saking malesnya saya (belajar) masak, kayaknya mama, papa, pacar, dan adik2 saya juga udah males deh memotivasi saya untuk terjun ke dapur..Segala bujuk rayu ga mempan, cyiiin.. Lalu kenapa akhirnya saya memutuskan untuk turun ke rimba peperangan bernama COOKING? Gatau juga sih kenapa.. Hehehe.. Saya kan emang gitu orangnya, beberapa tiba2 memutuskan melakukan sesuatu tanpa pemikiran panjang.. Seperti saat saya memutuskan untuk mengenakan jilbab, misalnya.. One day I woke up, and decided to do it..

Waktu memutuskan untuk belajar memasak pun begitu.. Tiba2 masuk ke sebuah situs resep masakan, terus pilih2 resep praktis untuk coba dimasak, belanja bahan masakan di supermarket, dan akhirnya coba masak deh..

Image

Udang saus mayo dan cah jagung bakso

Proses memasaknya sungguh penuh drama.. Mulai dari saya ga jijikan banget dan teriak2 mulu waktu membersihkan udang, sampe saya yang selalu jejeritan waktu kecipratan minyak goreng.. Astaga malu beneeer kalo diingat2.. Hihihi.. Adik saya yang saat itu ikut membantu saya memasak rasanya sudah ingin menjitak saya :D.. Tapi alhamdulillah percobaan pertama ini sukses.. Masakan saya dipuji enak oleh pacar (yang sampe nambah loh makannya :p)..

Karena percobaan pertama sukses, saya makin tertantang mencoba resep lain untuk dimasak.. Minggu berikutnya saya memasak lagi.. Masih dengan bantuan pacar, saya pun memasak ini..

Image

Tumis kapri sosis

Alhamdulillah sukses lagi.. Makin semangat deh mencoba resep lain.. Dan akhirnya minggu2 berikutnya saya memasak makanan2 berikut ini..

Image

Tahu teriyaki (dan tangan si pacar yg g cimit2 :p)

Image

Orak arik buncis daging giling

Image

Makaroni jagung

Alhamdulillah masakannya selalu dipuji enak sama pacar.. Masakan minggu lalu, si orak arik buncis itu juga dipuji enak sama mama saya.. Ya, mama saya yang jagoan masakn itu.. Hehehe.. Terus masakan terakhir, makaroni pasta juga dipuji enak sama mamanya pacar, yang biasanya ga doyan pasta.. Kekekek.. Jadi terharu looh.. Semoga setelah ini semangat memasaknya tidak kendur dan makin rajin mencoba resep2 baru.. Semoga juga makin berani memasak sendiri tanpa dibantu pacar.. Hihihi..

Just A Note

Ketakutanku yang terdalam
Saat berada di keramaian tapi merasa sendirian

Kesepianku yang terbesar
Saat kamu tak ada dalam pikiran

Kecemasanku yang menakutkan
Saat menyusuri jalan asing dan jatuh sebelum sampai tujuan

Kebahagiaanku yang sederhana
Saat kamu, dengan tersenyum, berkata “semua akan baik-baik saja”

Depok,31-3-13,11.18

Sakit Kali Ini

Jadiii, seperti yang sudah saya singgung sedikit di postingan saya sebelumnya, beberapa waktu lalu saya dinyatakan kena bronchitis oleh dokter.. Nah, sekarang saya mau nulis cerita lengkap soal sakit saya ini..

Awal Maret lalu, tanpa ada tanda2 akan sakit sebelumnya, tiba2 badan saya demam, panas tinggi dan pusing2 gitu lah.. Awalnya saya pikir hanya karena kecapaian dan memang kan cuaca lagi kurang bagus juga.. Wajarlah kalau akhirnya sakit.. Akhirnya saya mencoba mengatasi sakitnya dengan minum parasetamol untuk menurunkan demam.. Karena tenggorokan juga ikutan sakit, saya minum liang teh deh supaya agak enakan..

Sepanjang hidup saya, sejak kecil sampai sebesar ini, saya ga pernah sakit yang lama dan parah.. Rekor terlama saya sakit itu kalau tidak salah hanya 3-4 hari.. Itupun penyakitnya tidak pernah yang terlalu mengkhawatirkan.. Yah, palingan flu, diare, atau demam.. Makanya saya berpikir sakit yang sekarang juga akan sembuh sendiri.. Masalahnya, ternyata bulan ini kerjaan saya sedang lumayan banyak.. Otomatis saya ga enak hati juga kalau harus izin ga masuk.. Alhasil, saya tetap masuk kerja dan akibatnya sampai 10 hari sakit saya ga kunjung sembuh.. Bahkan malah ditambah juga dengan batuk tidak berkesudahan..

Sampai akhirnya pas di hari ke-10 saya sakit, saya berangkat kerja menggunakan bus transjakarta seperti biasa.. Tinggal 2 halte lagi sebelum halte pemberhentian saya, tiba2 saya merasa lemas, pusing, pandangan rasanya gelap dan perut mual.. Udah takut pingsan deh tuh saya.. Akhirnya ya udah deh, turun bus langsung memutuskan untuk ga masuk kerja dan pulang lagi ke rumah..

Sepanjang jalan saya takut banget, malah sampai mewek segala di bus.. Hihihi.. Mungkin karena takut ya, karena saat itu saya sendirian.. Sendirian dalam arti berada di tengah banyak orang tapi ga ada satupun yang dikenal.. Kalau sampai kenapa2 di jalan gimana coba.. Sampai di rumah, saya demam lagi, dan akhirnya sorenya mama memaksa saya untuk ke dokter..

Singkat cerita, ke dokterlah saya, dan si dokter sudah mewanti2 untuk cepat kembali kontrol kalau sampai 3 hari batuk saya masih belum sembuh.. Katanya ada kemungkinan kena bronchitis.. Haduh, agak serem juga.. Setelah minum obat, ditambah dengan 2 hari istirahat di rumah, sampai beberapa hari setelahnya keadaan saya jauh membaik.. Tapiii, begitu obat yang saya konsumsi habis, si batuk kembali lagi.. Ya udah deh, ga mau bandel lagi, mendingan langsung ke dokter lagi..

Sampai di klinik, diperiksa dokter dan di-rontgen.. Ternyata benar saya kena bronchitis.. Hiks, mana harus kontrol tiap minggu sampai sebulan ke depan.. Sedih banget deh rasanya.. Hari itu invoice side job saya baru saja cair dan langsung melayang lagi untuk menebus obat.. Langsung terpikir, kemarin2 kerja keras buat apa dong ya, honornya akhirnya cuma buat berobat.. Hehehe..

Hikmahnya selama sakit dan dalam masa pengobatan, saya benar2 menjaga pola makan saya.. Ga jajan sembarangan, ga ngemil2 yang ga penting, ga makan goreng2an, es, dan yang pedes2.. Alhamdulillah pas kemarin kontrol ke dokter lagi ternyata paru2 saya sudah bersih, dan si bronchitis ini cuma diakibatkan oleh alergi (kemungkinan debu), jadi pengobatannya pun tidak perlu terlalu intens.. Saya sudah tidak perlu ke dokter lagi..

Alhamdulillah sekali.. Soalnya kemarin2 itu saya sempat curhat sama Allah.. Saya bilang, tolong dikasih kesehatan karena saya sedang ingin menabung untuk rencana pernikahan saya.. Kalau harus kontrol terus ke dokter, uang saya bisa terkuras, dan kalau sakit terlalu lama, saya jadi ga bisa/boleh terlalu capek.. Nanti pekerjaan saya gimana nasibnya.. Alhamdulillah Allah mendengar doa saya..

Memang Allah Maha Baik ya.. Tapi tentunya saya harus berterima kasih pada Allah dengan menjaga kesehatan lebih baik lagi :)..

The Boyfriends’s Birthday Celebration

So, it wasn’t quite a celebration, actually.. Since I’d been quite occupied with job for the past 3 weeks, and not to mention the sickness I dealt with at the same time, I didn’t have time to buy my boyfriend a birthday present, or even a cake.. Bad, bad, girlfriend :(..

Anyway, that day he came to my home, brought two packs of pizza, and yet we still managed to call it a celebration :).. After all, for us birthday is mostly about spending the day with your loved ones :)..

Again, happy birthday, you.. I love you..

Salad yg lama diidamkan :p

Salad yg lama diidamkan :p

101_1877

Kue ultahnya bolu bikinan mama :p

Kue ultahnya bolu bikinan mama :p

PIZZA!

PIZZA!

Birthday Boy and His Pizza

Birthday Boy and His Pizza

Huggy

Huggy

Weee

Weee