Bandung Part 5-Perjalanan Bandung Selatan Bag. 2

Begitu sudah masuk wilayah Kawah Putihnya, hawa dingin mulai terasa.. Soalnya itu kan bukit ya bow, tanahnya lebih tinggi, ya iyalah lebih dingin.. Wuih, seru juga jalan dari pintu masuk sampai ke Kawah Putihnya.. Jalanannya berkelok-kelok, sempit, dan kiri-kanannya pohon cemara.. Eh salah, itu mah lagu.. Kiri-kanannya hutan gitu.. Si abang angkot sempet cerita beberapa mitos gitu.. Oya, waktu Imlek kemarin katanya kawasan wisata ini sempat ditutup dan para pengunjung langsung diminta meninggalkan area ini karena ada angin kencang banget.. Wah, untung waktu kami ke sana sudah dibuka lagi ya..

Setelah sampai di Kawah Putihnya, kami beli masker dulu supaya ga menghirup belerang.. Pas masuk, mata langsung seger banget.. Ijo-ijo gitu soalnya warnanya.. Hihihi, dasar gw anak kota, ga pernah ketemu yang beginian.. Jeprat-jepret, foto-foto.. Gntong malah sempat berpose aneh-aneh😀, dan sempat foto di depan gua yang dulu pernah jadi tambang belerang juga..



Kami di sana sekitar 1 jam, langsung kembali ke angkot karena sudah mulai gerimis.. Dan memang sebaiknya jangan terlalu lama ada di sana sih.. Kan ga bagus kelamaan menghirup belerang.. Balik ke angkot, bener aja si Gntong udah mulai merasa kering tenggorokannya dan batuk-batuk..

Pas sampai di angkot, ternyata 3 cewek yang barengan sama kami itu belum balik ke angkot.. Akhirnya nunggu dulu deh sekitar 15 menit.. Mereka baru balik waktu hujan sudah deras.. Begitu juga pengunjung-pengunjung lainnya.. Lanjut perjalanan ke Situ Patengan.. Sempat khawatir karena hujan, tapi Gntong meyakinkan hujannya pasti sudah reda begitu kami sampai di bawah.. Dan benar😀.. Matahari sudah muncul lagi waktu kami sampai di Situ Patengan..

Tempat wisata yang satu ini tidak terlalu menarik sih menurut saya.. Isinya cuma danau besar, dan di sekitarnya ada lapak-lapak pedagang yang menjual aneka makanan dan oleh-oleh gitu.. Tidak terlalu banyak yang bisa dilihatlah.. Dan karena sudah pernah ke Situ Babakan sebelumnya, jadi ga terlalu tertarik lagi lihat-lihat danau.. Hehehe.. Akhirnya saya dan Gntong memutuskan untuk naik perahu menyeberang ke tempat yang dinamai Batu Cinta..

Nah, Batu Cinta ini ada ceritanya.. Menurut legenda sih ada pasangan yang sudah lama berpisah terus dipertemukan lagi di tempat ini.. Dan karena di tempat itu ada beberapa batu besar-besar, dinamailah Batu Cinta.. Orang-orang yang datang ke sini menulis namanya dan pasangan di batu ini sambil berdoa semoga dijodohkan.. Saya dan Gntong sih ga percaya mitos beginian, makanya kami ga ikutan coret-coret.. Lagian barbar deh coret-coret di batu.. Bikin kotor aja.. Akhirnya di sini kami malah cuma foto-foto dan makan jagung bakar.. Sudah lama tidak makan jagung bakar.. Dan karena ini, saya jadi pengen makan jagung bakar sampai sekarang.. Hehehe..


Setelah balik lagi ke perahu dan balik ke tempat tadi naik perahu, kami langsung balik ke angkot, soalnya udah siang banget.. Perjalanan perahunya memang lama sih, soalnya masih pakai dayung gitu perahunya, belum pakai mesin, jadi jalannya lama.. Tapi ga apa-apa, malah bisa lebih lama menikmati perjalanan.. Ada sekelompok mahasiswi yang satu perahu dengan kami.. Dari logatnya sih sepertinya dari Manado.. Rame banget mereka berceloteh lucu gitu.. Saya dan Gntong jadi ikut cekikikan..

Balik ke angkot, tadinya mau sekalian minta diantar ke pemandian air panas sama abang angkotnya.. Tapi sepertinya si abang segan atau apa.. Padahal tadi waktu berangkat dia sudah setuju, tapi begitu kami minta diantar lagi, dia bilang kalau Selasa-Rabu-Kamis kolam-kolam di semua pemandian air panas di daerah sana dibersihkan.. Hm, kami ga tahu sih dia bohong atau ga, cuma agak curiga aja, masa iya sih ga ada pemandian yang bisa dikunjungi sama sekali.. Tapi ya sudahlah, mbak-mbak bertiga itu juga sepertinya agak malas ke sana, soalnya mereka ga bawa pakaian renang.. Akhirnya langsung balik ke Terminal Ciwidey..

Dari Terminal Ciwidey, kami naik bus kecil (kalau di Jakarta seukuran Kopaja atau MetroMini) menuju Terminal Leuwipanjang.. Ih, busnya jelek dan kotor gitu, ga nyaman deh pokoknya.. Tadinya di bus mau tidur, tapi karena ga nyaman akhirnya lihat-lihat pemandangan aja.. Pemandangan di jalan menarik juga.. Banyak tebing yang saya sampai ngeri gitu gimana kalau sampai longsor.. Perjalanannya lumayan lama, sekitar 1 jam gitu.. Begitu turun bus, badan pegal semua.. Hehe.. Tapi disempatkan dulu ke tempat yang jual keripik untuk beli oleh-oleh, baru setelah itu naik angkot lagi kembali ke hotel.. Sampai di hotel langsung tepar nyium kasur.. Hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s