Bandung Part 5-Perjalanan Bandung Selatan Bag. 1

Holaaa.. I think it’s about time ya saya cerita soal perjalanan saya dan Gntong ke Bandung Selatan beberapa waktu lalu.. Maklum, ceritanya panjang, jadi butuh waktu tersendiri untuk menulisnya.. Hehehe, alasan.. So, here’s the recap..

Kami melakukan perjalanan ini di hari kedua kami di Bandung.. Sudah bangun pagi-pagi, shalat, mandi, lalu turun ke lobi hotel untuk sarapan (dengan nasi kuning+kopi hangat yang nyamnyamnyam :p).. Barang-barang bawaan sudah disiapkan malam sebelumnya supaya paginya tidak gedubrakan.. Hehehe.. Morning view is always nice, and that really lifted up the holiday mood and spirit lhoo.. Hihihi..

Kenyang makan, langsung keluar hotel untuk naik angkot, tapi lupa rute angkotnya, hehe.. Pokoknya setelah itu nyambung angkot yang ke Soreang.. Perjalanan ke Soreang ini yang lumayan lama.. Saya sampai terkantuk-kantuk deh.. Gntong sempat-sempatnya menyesali kenapa tadi kami tidak membawa quickbite dari hotel untuk bekal di tempat wisata nanti.. Hehehe, dasar ga mau rugi.. Matahari sudah agak tinggi waktu kami sampai di Soreang.. Di Soreang nyambung lagi angkutan yang akan membawa ke Terminal Ciwidey.. Ini semacam mobil L300 gitu.. Ampun deh, udah mana ngetem, penumpangnya berjubel pula.. Langsung jadi pepes deh di dalam.. Tapi saya dan Gntong sempat-sempatnya foto :p..

Tiba di Terminal Ciwidey, turun dari mobil langsung disambut gerombolan tukang ojek yang “menawarkan” mengantar ke Kawah Putih.. Tapi kami memilih untuk naik angkot saja.. Begitu naik angkot, langsung si supir angkot “beraksi” menawarkan untuk mencarter angkotnya ke Kawah Putih dan Situ Patengan dengan biaya 150 ribu per orang.. What the…???!!! Y Gntong ga mau lah.. Si Abang menakut-nakuti dengan bilang angkotnya ga akan berangkat kalau belum ada minimal 7 penumpang.. Angkot-angkot lain pun begitu katanya.. Sambil terus nyerocos bilang kalau kendaraan ke Kawah Putih dan sekitarnya itu susah, bilang tiket masuk ke Kawah Putih mahal, blablabla..

Kami lebih memilih menunggu ada penumpang lain yang naik angkot.. Lumayan juga nangkring di terminal sekitar 1-1,5 jam gitu, mana matahari sedang terik-teriknya.. Sampai sempat beli eskrim dan sandal jepit segala.. Hehehe.. Alhamdulillah ada 3 penumpang cewek dari Cirebon yang mau ke Kawah Putih.. Si abang mulai bernegosiasi lagi.. Dia menawarkan ongkos 50 ribu per orang untuk diantar ke Kawah Putih dan Situ Patengan, sudah termasuk tiket masuknya.. Setelah pikir-pikir, okelah kami semua setuju.. Lebih masuk akal kan daripada harga awal tadi.. Kayaknya si abang angkot juga udah mulai banting harga.. Takut juga kali akhirnya ga dapet untung.. Hehehe..

Yeah, we kinda had expected it sih.. Soalnya dari hasil browsing di internet memang banyak cerita tentang betapa komersialnya daerah wisata Kawah Putih sekarang.. Angkutan dari pintu masuk Kawah Putih ke atas (sebutannya ontang-anting) aja ongkosnya mahal dan baru mau berangkat setelah terisi penuh 14 orang.. Terus harga tiket masuk untuk kendaraan pribadi juga mahal.. Untuk mobil 150 ribu/orang, untuk motor saya lupa berapa.. Yeah, well, gimana pariwisata di Indonesia mau maju kalo begini keadaannya..

Back to the trip.. Perjalanan lancar dan aman terkendali.. Sempat berhenti di minimarket untuk beli makanan dan minuman.. Saya dan Gntong Cuma beli keripik dan roti.. Hehehe.. Sempat foto juga :p..

Perjalanan makan waktu sekitar 30-45 menit gitu, saya lupa pastinya.. Hehehe.. Cerita tentang Kawah Putih dan Situ Patengannya di postingan selanjutnya ya🙂..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s