Sushi Miya81

Kemarin saya dan pacar makan siang di Sushi Miya81 (baca: sushi miyabi) di daerah Margonda, Depok.. Restoran sushi yang baru buka beberapa bulan lalu ini sejak awal dibukanya memang selalu ramai sama pengunjung.. Dan karena sering lewat sana, saya jadi penasaran sama restoran yang dimiliki oleh beberapa selebritis Indonesia ini..

Oke, kesan pertama begitu sampai dan masuk ke restoran adalah restoran ini sumpek banget.. Rukonya sih (kayaknya) 2 lantai gitu, tapi kemarin yang bisa dipakai pengunjung cuma lantai satunya.. Ada beberapa meja di sana, dan waktu kemarin kami datang, hampir semuanya terisi pengunjung.. Dengan ruangan yang ga terlalu luas, plus banyaknya pengunjung, kebayang ga sih kemriyeknya (baca: riuhnya) suasana..

Tapi menurut saya yang juga bikin sumpek itu adalah terlalu banyaknya pelayan yang bertugas.. Berjejer di depan meja dapur, mereka jadi makin bikin sempit ruangan gitu.. Karena suasana yang ramai, kalo ngomong jadi mesti dengan suara yang sedikit kenceng nih.. Hehehe.. Soalnya musing yang dipasang juga lumayan kenceng suaranya, jadi kita mesti adu suara sama musik dan pengunjung-pengunjung lainnya.. Hehehe..

Mungkin karena flow pengunjung yang ga berhenti-berhenti juga, jadinya agak susah ya mau membersihkan lantai.. Soalnya kan mejanya disusun berdempetan banget gitu, jadi susah kayanya untuk membersihkan lantai di saat banyak pengunjung.. Alhasil saya lihat kemarin kebersihan lantainya kurang banget.. Di bawah meja saya malah masih ada tumpahan es krim.. Yucks..

Soal pelayanan, hmm, kayaknya kasih 3 bintang dari 5 bintang aja cukup deh.. Pelayan yang melayani waktu pemesanan sih oke, tapi yang lainnya saya lihat kurang dilatih deh hospitalitynya.. Terus satu hal nih yang saya bingung.. Buat apa ya menu dibagi ke dalam kategori appetizer, main course, dessert kalo main coursenya keluar 5 menit setelah appetizer dihidangkan?? Malah dessert pun keluar setelah 10 menit makanan utama pesanan si pacar dihidangkan.. Padahal makanan utama pesanan saya aja belum keluar.. Lha, piye toh? Tapi kalo soal kesigapan mengangkat piring yang sudah kosong dari atas meja sih, oke deh mereka boleh dikasih jempol🙂..

Soal menu, emang ya sesuai konsepnya sebagai warung sushi murah-meriah, menu yang ditawarkan pun harganya terjangkau banget.. Kemarin makan berdua, kami keluar uang Rp 117.000 plus tipnya 10%.. Tapi itu juga udah kenyang banget, soalnya kan sushi ada nasinya ya.. Saking kenyangnya, saya ga makan malam kemarin.. Hihi..

Kemarin untuk makanan pembukanya kami pesan apa ya, namanya saya lupa, ada enoki gitu lah pokoknya.. Itu semacam daging yang ada campuran jamurnya gitu, dan bentuknya mengingatkan saya sama cumi :p.. Nih penampakannya

Terus untuk makanan utamanya, si pacar pesan salmon sushi dan saya pesan deep fried tuna sushi.. Belum berani makan yang mentah-mentah, jadi coba yang mateng dulu aja.. Hehehe..

Minumnya, cukup pesan ocha, karena murah dan bisa diisi ulang :p.. Terus penutupnya kami pesan es krim, kalo ga salah namanya Toast Bread Ice Cream yg rasa strawberry.. Sayangnya ga ada fotonya.. Pacar lupa motretin.. Hehehe..

Kalo catatan dr pacar sih wasabinya kurang nampol.. Hehehe.. Tapi overall, rasanya enak-enak kok.. Buktinya saya berhasil keluar dari restoran dengan selamat tanpa rasa eneg setelah makan ikan😀.. Plus ngenyangin jg, jadi ga merasa sia-sia udah mengeluarkan uang untuk makan di sana.. Cuma ya tetep sih, saya ga suka suasananya.. Saya kasih 3,5 bintang dari 5 deh🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s