Perawatan Tubuh Bag. 1

Postingan pagi ini akan membahas topik yang “ga banget” menurut saya, dan juga “ga gw banget”.. Hehehe… Pagi-pagi mantengin TL Twitter, eh salah satu tweep yang saya follow lagi membahas masalah perawatan tubuh, yang meliputi (elah, bahasanya :p) merek-merek produk perawatan tubuh (sabun, lotion, shampoo), produk-produk kosmetik, sampai tempat spa, pijat, meni-pedi dan salon favorit.. Weits, jadi kepikiran, selama ini kayak apa ya perawatan tubuh ala saya.. Hehehe…

Oke, here is the list.. Untuk perawatan muka, saya sekarang pake produk-produk dari klinik kecantikan langganan saya.. Saya mulai pake kira-kira 3-4 bulan lalu, pas baru mulai perawatan facial di klinik itu.. Untuk sabun mukanya saya pake merek “Honey Doc”, yang untuk kulit berjerawat atau sensitif.. Bentuknya kotak gitu, bisa dibelah dua untuk muka dan badan.. Enak wanginya, karena ada campuran madu mungkin.. Face tonic (yang untuk membersihkan muka setelah beraktifitas) saya juga pakai produk klinik ini.. Kalo krim mukanya, karena saya udah ga berjerawat sekarang pake yang untuk menghilangkan flek.. Krimnya untuk pagi-malam.. Plus sunblock yang dipake kalo mau beraktifitas di luar rumah.. Sejauh ini sih, biarpun produk-produknya ga bermerek tetep cocok-cocok aja untuk wajah saya.. Mungkin karena kulit wajah saya bukan termasuk yang sensitif..

Lanjut ke badan.. Saya bukan tipe perempuan yang mesti pake sabun merek tertentu (dan biasanya mahal).. Cukup pake “Lifebuoy” atau “Biore” cair, tergantung si mama belinya apa.. Soalnya di rumah saya sabun itu dipake seluruh keluarga.. Hehehe.. Dari berbagai varian yang pernah dibeli si mama, favorit saya Lifebuoy yang merah.. Wanginya lebih nampol :p.. Dulu sih keluarga saya pake sabun susu merek “Vitalis”, yang botolnya gambar sapi itu.. Asli, kulit jadi halus banget setelah pake itu.. Thanks to it, kulit saya waktu jaman SMP-SMA yang buluk banget (karena lagi tomboy-tomboynya dan cuek-cueknya) bisa jadi lebih enak dilihat.. Hihihi.. Tapi sekarang udah ga pake itu lagi, soalnya ga tau di mana belinya.. Hiks..

Masih tentang badan.. Untuk lulur saya cuma pake lulur mandi, bukan lulur kocok yang baunya ga cocok di hidung saya.. Saya pake merek “Purbasari” yang varian Mutiara.. Sebelumnya sempat coba merek-merek lain juga, tapi dari segi harga dan wangi, ini yang paling cocok sama saya.. Hehehe.. Kalo body lotion, saya juga ga fanatik sama merek-merek mahal.. Saya cuma pake “Marina” green tea.. Tapi udah berapa bulan ini ganti jadi Marina mulberry, karena yang green tea kok susah dicari.. Hiks.. Padahal saya suka banget tu wanginya..

Lanjut ke masalah deodorant.. Ini juga saya sempet coba beberapa merek dulu.. Dari “Cusson”, trus ke “Rexona” yang lotion.. Yang lotion itu sempet agak lama juga saya pake.. Tapi trus tau-tau bosen.. Trus pas jalan ke supermarket, akhirnya beli “Rexona” yang spray deh.. Enak wanginya, saya suka.. Dan yang penting ga bikin “basket”.. Hihi.. Kalo masalah parfum atau cologne, malu deh saya ngomonginnya.. Hidung saya tuh sensitif banget, pilih-pilih banget sama bau.. Makanya sampe sekarang saya belum pake parfum dengan merek dan aroma yang proper untuk perempuan seumur saya.. Saya masih pake “B&B” yang stroberi aja, sodara-sodaraaa… Wakakakak.. Gapapa lah, murmer..

Lanjut di postingan selanjutnya yaa.. Ini udah kepanjangan :p..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s