Bye-bye, Burden :)..

Beberapa hari belakangan ini, saya kepikiran, kok tas yang saya pakai belakangan ini jadi tas berukuran kecil ya.. Sejak hari keempat bulan puasa, saya memang mengganti supersized tote bag saya dengan tas berukuran lebih kecil.. Tadinya sih karena saya pikir buat apa juga bawa tas gede2, toh bawaan saya ga begitu banyak juga.. Bulan puasa kan saya ga perlu bawa botol minum dan bekal makan siang.. Terus payung juga saya keluarkan dari tas, soalnya ga terlalu butuh juga..

Tapi di hari kelima bulan puasa itu kan saya mens, jadi ke kantor ya tetap bawa bekal makan siang juga.. Soalnya males juga mesti keluar kantor cari makan.. Jadilah tas kecil itu tetap saya jejalin kotak bekal dan botol minum.. Eh ternyata tas itu masih sanggup lho menampung.. Padahal beauty case, tempat printilan gadget, dompet, dan kacamata saya tetap ga saya keluarin dari tas.. Weleh, kok iso yoo.. Kenapa dulu2 saya mesti bawa tas segede gaban ya?? Hehehe..

Sambil merhatiin isi tas, saya berpikir, dulu2 saya bawa apa di dalam tas yang ukurannya gede.. Buktinya, semua hal yang saya butuhkan untuk kerja bisa tetap nangkring dengan manis di tas kecil saya kok.. Sejak dulu memang saya ga pernah bisa bawa tas kecil.. Tas2 saya selalu berukuran besar, dengan banyak kantong di dalamnya.. Waktu jaman sekolah bawanya ransel.. Dan ransel saya selalu berukuran lebih esar dari punya temen2 sekelas saya.. Watu jaman kuliah, bawanya ransel atau tas selempang yang ukurannya lebih kecil dari jaman sekolah, tapi tetep gede juga.. Waktu kerja pakenya tote bag segede gaban..

Kata pacar saya, bawa2 tas gede dengan isi banyak barang itu sebenarnya memperlihatkan kalo saya terlalu banyak beban.. I carried too much burdens. Banyak di antara barang2 yang saya bawa di dalam tas itu yang sebenarnya ga terlalu saya butuhkan –dan sering kali memang ternyata ga saya butuhkan, tapi tetap saya bawa dengan alasan “jaga2.” Padahal kebiasaan seperti itu merugikan diri saya sendiri.. Karena bawaanya banyak, pundak saya jadi sering sakit, badan saya juga akhirnya jadi gampang pegel, dan akhirnya ngaruh juga ke mood yang jadi jelek.. Dan beban itu bukan beban bawaan aja, tapi beban pikiran juga.. I think of things I don’t really need to think of.. Hiks..

Yeah, he might be right.. Buktinya saya masih bisa hidup kok setelah banyak printilan “perabotan lenong” saya yang saya keluarin dari tas.. Ngapain sih ngerepotin diri sendiri dengan hal2 yang ga perlu.. Saya butuh hidup yang lebih berkualitas.. Karena itu saya memutuskan membuang beban2 yang tidak saya butuhkan di hidup saya, seperti saya memutuskan untuk mengeluarkan benda2 ga penting dari tas saya🙂..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s