OGI :)

Baiklah, berhubung saat ini saya masih dalam masa libur panjang Natal (sebenernya saya aja sih yang ngelama-lamain liburnya..hehe), maka saya sudah memantapkan niat untuk nyampah di blog saya.. Soalnya belakangan ini waktu banyak tersita dengan urusan pekerjaan, ngeblog agak terkesampingkan. Hehe..

Nah, postingan pertama hari ini akan saya dedikasikan untuk Ogi.. Siapakah gerangan Ogi? Tidak lain tidak bukan adalah motor saya tercinta. Saya (dan pacar) memang punya kebiasaan menamai semua barang milik kami. Nah si motor itu saya beri nama Ogi, diambil dari jenis motornya, Suzuki SHOGUN. Kalo namanya Ogun kan agak aneh, jadi supaya imut namai saja Ogi..Hehe.. Si Ogi ini sih sebenarnya motor papa saya, wong dia yang beli. Ogi keluaran tahun 2004, dengan mesin 125cc, warna ungu (jarang kan motor warnanya ungu..hehe), dan papa beli sekitar tahun 2007. Dulu sih papa selalu naiknya motor kantor, tapi sejak pindah ke Depok dan saya melanjutkan kuliah saya di Moestopo, papa memutuskan beli motor biar bisa jemput saya di halte Stasiun UI setelah saya pulang kuliah malam..

Selama sekitar 2 tahun, Ogi cuma dikendarai oleh papa dan adik saya, soalnya yang bisa mengendarai motor di rumah hanya mereka.. Hehe.. Jadilah Ogi setia menemani saya pergi dan pulang kuliah. Ogi ini jarang sekali rusak..Hampir ga pernah malah.. Keluhannya paling cuma ban bocor. Selama 2 tahun terakhir masa kuliah saya di UI, Ogi kadang dibawa sama pacar juga. Biasanya kalau sedang hujan deras. Si mama akan minta tolong pacar supaya bawa Ogi pulang ke rumahnya, soalnya mama ga mau adik saya bawa motor di tengah hujan deras, bahaya katanya. Jadi yah, sudah lumayan akrab deh Ogi sama pacar saya.. Hihi.

Tahun 2009, saya lulus dari UI, dan akhirnya pindah kuliah siang di Moestopo. Akhirnya orang tua saya minta si Ogi dititipkan saja ke pacar, supaya dia ga ribet antar-jemput saya kuliah. Lama-kelamaan, Ogi jadi lebih sering ada di rumah pacar daripada di rumah saya. Apalagi papa saya akhirnya beli (2) motor baru, si Ogi jadi ga dibutuhkan lagi di rumah. Hehe. Yowes, akhirnya Ogi pun dialihnamakan ke saya, dan dititipkan perawatannya ke pacar. Resmi deh Ogi jadi harta gono-gini saya dan pacar. Wekekek..

Selama kebersamaan saya dan pacar dengan Ogi (ceilee bahasanya), banyak banget kenangannya lhoo.. Kami berdua udah mengarungi hamper dua pertiga Jakarta barengan Ogi, kami juga udah pernah jatuh waktu naik Ogi, berkali-kali terpaksa luntang-lantung mencari tukang tambal ban gara-gara bannya Ogi kempes atau bocor. Tapi yang paling menyenangkan dari keberadaan Ogi adalah saya dan pacar udah ga jadi anak angkot lagi. Hehe. Dulu sebelum naik Ogi kemana-mana, saya dan pacar kan mesti naik angkutan umum macamnya bus kota atau angkot gitu. Sejak ada Ogi kan kami jadi ga pernah berdiri di dalam bus kota lagi.. Hehe.. Kadang-kadang kangen juga sih masa-masa dulu.

Si Ogi memang jarang menyusahkan, tapi akhir-akhir ini dia lumayan menguras kantong (pacar). Yah, namanya juga kendaraan, ada masa fitnya. Secara dia umurnya udah 6 tahun, udah lumayan lah untuk ukuran motor, udah beberapa suku cadangnya yang mesti diganti. Kadang terpikir juga sih pengen minta beliin motor baru sama papa (anak ga tau diri), tapi ga tega “membuang” Ogi yang sudah banyak sekali jasanya. Hehe. Ahh, Ogi, tenang aja ya, biarpun suatu saat saya punya motor baru, kamu bakal tetap ada di hati saya kok. Ga bakal saya jual juga. Soalnya kamu terlalu banyak kenangannya.. Hehe..
I LUV U, OGI🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s