Near Death Experience

Hari ini saya baru mengalami peristiwa menakutkan.. Setidaknya menakutkan saat terjadi sih.. Waktu sudah lewat kejadiannya malah saya ketawa-ketawa ngingetnya.. Hehehe.. Begini ceritanya (tiba-tiba inget acara KisMis๐Ÿ˜‰, tadi pagi waktu brangkat kuliah memang cuaca sudah tidak mendukung untuk beraktifitas, hujan boo.. Berangkat dari rumah udah hujan.. Saya pikir mungkin sampai di Jakarta nanti hujannya sudah akan berhenti, tapi ternyata saya salah.. Di Jakarta hujannya justru makin deras.. Saya dijemput pacar.. Kami akhirnya memutuskan untuk cepat-cepat pulang, takut cuaca makin ga mendukung.. Kami kan naik motor soalnya, jadi ga enak banget kehujanan di jalan..

Karena hujan, otomatis harus pakai jas hujan dong.. Sudah pakai jaket, pakai jas hujan dobel, saya masih kedinginan juga.. Kurang lemak mungkin ;p.. Seperti biasa, perjalanan melewati rute yang biasa, Hang Lekir-Blok M, Fatmawati, Cilandak, Ragunan.. Nah, begitu di belokan Cilandak mau ke Ragunan, motor kena lampu merah.. Saya dan pacar masih sempat mengumpat-umpat kendaraan-kendaraan (baca: mobil-mobil) lain yang ga mengurangi kecepatan kendaraan saat melewati genangan air.. Itu perbuatan yang ga simpatik menurut kami.. Cipratan air kotornya kan pasti mengenai pengendara motor atau pejalan kaki.. Tapi saya dan pacar masih sempat ketawa-ketiwi.. Wikikik..

Begitu lampu sudah hijau, motor saya pun melaju lagi.. Eng ing eng, kok kayaknya ada yang aneh yaa.. Ya ampun, ternyata bagian bawah jas hujan saya nyangkut di roda motor.. Sebagai informasi, jas hujan yang saya pakai modelnya ponco, jadi bagian belakangnya memang sering melambai ketiup angin.. Dan karena itu jas hujan punya papa, ukurannya pun gede dan panjang banget.. Nyadar saya bisa mati mati konyol kecekik jas hujan, langsung saya minta pacar brentiin motornya.. Sekali ditriakin, pacar ga denger.. Dua kali ditriakin, rupanya pacar ngira saya nyuruh brenti karena motor saya mepet sama mobil.. Tiga kali ditriakin, kali ini bukan saya yang triak, tapi bapak-bapak pengendara motor di sebelah motor saya.. Bapak tersebut memberi tahu pacar saya kalo jas hujannya nyangkut di ban.. Oalah, pacar rupanya mengira jas hujannya kesangkut mobil..

Ampun deh, suka bolot di saat ga tepat deh pacar saya๐Ÿ˜€.. Karena saya udah ga bisa napas karena leher saya makin ketarik jas hujan yang makin ketarik roda motor, saya jadi tambah panik, dan langsung triak gini ke pacar, “jas hujanku kesangkut ban motor!” sambil nepuk punggungnya.. Pacar saya langsung brentiin motor dan jadi panik ngeliat saya megap-megap.. Duh, bener-bener deh tu anak, masa iya gab rasa motornya jadi rada seret karena nyeret jas hujan.. Ckck.. Saya langsung panik turun dari motor, ngelepas jas hujan, batuk-batuk, dan megang-megang leher.. Boo,, sakit banget leher gw L.. Tu “jas hujan petaka” susah banget lagi ditarik dari roda.. Untungnya tadi pacar saya dibantu seorang bapak baik hati yang nyaranin “pakai pisau aja, Mas” sambil langsung minjemin pisau.. Ga perlu tanya kok tu bapak bawa-bawa pisau.. Biarlah itu menjadi rahasia Tuhan..

Jas hujan berhasil dilepas dari roda, dibuang โ€“maaf ya Bapak/Ibu tukang sapu jalan yang biasa nyapu di sekitar Cilandak-Ragunan, tadi saya buang jas hujan sembarangan ๐Ÿ˜ฆ, pacar pun menanyakan kondisi saya dan menenangkan saya yang masih syok.. Saya sempet agak marah-marah sih tadi, tapi kayaknya cuma karena saya bener-bener syok aja.. Setelah itu kami pun melanjutkan perjalanan.. Sepanjang perjalanan itu pacar ga brenti-brenti minta maaf karena merasa bersalah.. Saya yang sudah pulih dari syok pun minta pacar ga usah minta maaf.. Ya, itu kan bukan salah dia juga jas hujan saya nyangkut, namanya juga musibah.. Setelah itu malah saya udah bisa ketawa-ketawa..

Pas udah sampai rumah saya liat ternyata ada bekas merah di leher saya.. Wah, ga heran ya orang-orang yang tercekik itu pasti ada bekasnya di leher.. Hehe.. Melihat scar ini saya jadi berpikir, betapa dekatnya saya tadi siang dengan ajal.. Ga bermaksud lebay juga sih, tapi kalo inget omongannya mama tadi siang, “untung ga sampe jatoh dari motor tuh”, saya mau ga mau jadi berpikir juga.. Iya ya, kalo tadi saya panik meronta-ronta sampai akhirnya terjatuh dari motor, atau pacar ga denger triakan saya dan terus melajukan motor sampai akhirnya saya ketarik jatuh dari motor, atau yang paling parah, itu jas hujan bener-bener mencekik saya sampai saya menjemput ajal, duh ga kebayang deh.. Tadi waktu masih di motor, saya mengucap syukur dan bilang trima kasih sama Tuhan, tiba di rumah pun saya bilang trima kasih lagi sama Tuhan, dan trakhir waktu saya shalat Magrib tadi saya bilang trima kasih lagi sama Tuhan.. Disertai senyuman manis, tentu.. Hehe..

Kenapa saya tersenyum pada Tuhan? Karena saya ga mau bertrima kasih sama Tuhan sambil menangis berurai air mata.. Adegan macam itu sih biarin aja jadi jatah sinetron.. Saya bersyukur Tuhan masih memberi saya napas.. Saya bersyukur Tuhan masih “menegur” saya, mengingatkan saya untuk lebih berhati-hati lagi menjaga nyawa titipanNya.. Saya bersyukur masih diberi kesempatan hidup.. Saya bersyukur saya masih bisa ketawa-ketawa setelah kejadian menyeramkan itu.. Dan karena itu saya bilang makasih sama Tuhan, dan tersenyum padaNya karena Dia sudah begitu baik sama saya ๐Ÿ™‚.. Daaaan, saya ga lupa juga berterima kasih sama orang-orang yang saya temui di jalan tadi, yang sudah begitu baik membantu saya dan pacar.. Hanya Tuhan yang bisa membalas kebaikan anda semua ๐Ÿ™‚..

Oya, buat oranng-orang lain yang biasa berkendara dengan motor, terutama yang dibonceng, hati-hati ya kalo naik motor pas hujan, terutama kalo jas hujan yang dipakai yang model ponco/jubah gitu.. Pastiin bagian belakang ponconya didudukin, ga melambai-lambai.. Kalo lagi di lampu merah, benerin posisi duduk dan pastiin lagi bagian belakang ponco kamu masih didudukin.. Menduduki bagian belakang ponco berguna untuk mencegah ada bagian ponco yang menjuntai ke bagian roda motor.. Jangan lupa berdoa juga sebelum melakukan perjalanan supaya perjalanannya lancar dan terhindar dari bahaya..

One thought on “Near Death Experience

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s