Lagi-lagi soal video..

Kemarin malam saya nonton sebuah tayangan infotainment (sumpah, saya udah jarang banget nonton infotainment, tapi saya masih sering nonton infotainment yang tayangnya malam ini karena saya suka banget sama 2 hostnya yang kocak abis-abisan).. Semalam (lagi-lagi) beritanya soal video porno 3 artis kondang Indonesia.. Yang lagi diomongin sih ya itu deh, soal 2 artis cewek yang (diduga) berperan di video itu yang beberapa waktu lalu minta maaf ke masyarakat..

Kayaknya semua orang yang ngikutin banget kasus ini udah tau kalo yang emang lagi banyak diomogin sekarang tuh soal perbedaan “konten” permintaan maaf 2 artis cewek ini.. Salah seorang di antara mereka, si CT bikin permintaan maaf sambil berurai air mata, dan meskipun awalnya belum mengakui bahwa dialah pemeran di video yang dihebohkan tersebut, akhirnya beberapa hari setelahnya lewat pengacaranya dia bikin pengakuan juga.. Sedangkan artis cewek yang satu lagi, si LM dinilai kurang tulus permintaan maafnya, karena selain dia minta maaf sambil senyam-senyum, tanpa derai air mata kayak si CT, dia pun belum mengakui kalau bener dia yang ada di video itu..

Haduh, kok bisa ya orang-orang nilai permintaan maaf tulus apa gak cuma dari senyum dan air mata.. Cara tiap orang bereaksi terhadap suatu masalah kan beda-beda.. Gak bisa cuma diukur dari air mata.. Saya misalnya, pantang banget ngeluarin air mata kecuali udah mentok banget sama masalah.. Apakah kita bisa tahu apa yang sebenernya lagi berkecamuk di hati si LM saat dia diwawancara stasiun tivi itu? Siapa sih kita sampe merasa layak menghakimi, sampe merasa paling tahu gimana orang seharusnya minta maaf?

Di infotainment itu semalam juga ada wawancara dengan salah seorang ketua KPAI (kalo gak salah).. Si ibu yang menurut saya, maaf, mukanya rada menyebalkan ini kemarin ikut komentar soal si LM.. Dia crita pernah ditelepon sama seseorang dari manajemen si LM yang minta dia untuk stop komentar soal masalah video porno ini dengan alasan kasihan lah si LM udah pusing bnaget sama masalahnya, job dan kontrak kerja dia juga udah banyak yang melayang gara-gara masalah ini.. Si ibu-muka-menyebalkan- ini berkilah dong kalo apa yang dia omongin di media ini berkaitan dengan anak-anak –yang menjadi concern utama lembaganya. Dia bilang, “saya bilang Luna Maya hanya kehilangan job, tapi anak-anak Indonesia kehilangan masa depannya karena masalah ini.” Kalimat yang sungguh membuat saya nyureng.

Dan ternyata yang nyureng bukan cuma saya.. Presenter infotainment ini juga.. Si presenter cewek, yang saya suka banget gayanya ;p. Bilang kalo menurut dia sih masa depan anak-anak Indonesia gak tergantung sama masalah ini doang.. Ada banyak faktor lain lah yang menentukan.. Ada peran orang tua, keluarga.. Anak kan ibaratnya kayak buku tulis, mau ditulisin apa ya terserah orang tuanya.. Maenurut saya, saat ada masalah seperti video porno ini merebak, orang tua mesti segera tanggap dan mengambil segala tindakan yang diperlukan untuk mencegah anaknya kena pengaruh buruk dari masalah ini.. Kalo ada anak sekolah yang memeperkosa cewek setelah nonton video mesum artis-artis ini, saya rasa emang otaknya udah ada bakat mesum jauh sebelum dia nonton tu video.. Jadi jangan picik juga lah nyalahin video porno sebagai alasan anak-anak Indonesia kehilangan masa depan.. Ngaca aja dulu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s