Judes Membawa Hikmah

“Aku terlahir judes”.. Hehehe.. Itu yang selalu saya bilang ke pacar kalo kami lagi ngebahas kejudesan saya.. Tapi bukan betapa judesnya saya yang mau saya omongin sekarang.. 2 hari lalu itu waktu pacar ke rumah kami ngobrol ngalor-ngidul, trus lupa awalnya gimana, ujung2nya jadi ngomongin aksi2 hipnosis (hypnosis lho ya, bukan hinotis..hipnotis itu pelaku hipnosisnya, sering salah kaprah memang) yang sering ditayangin di tivi.. Kebetulan pacar lagi giat2nya belajar ginian, jadi semangat dia ngobrolinnya.


Saya tanya gini ke pacar “kalo aku yang jadi korban hipnosisnya gimana ya? Hehe.” Pacar bilang “gak mungkin lah, Bru (panggilan pacar ke saya) kayak gitu orangnya.” Saya nanya lagi, “ hah, emang kenapa?” Pacar bilang hypnosis itu modalnya saling percaya, bisa berhasil kalo antara si “pelaku dan korban” ada rasa saling percaya.. Kalo “korbannya” gak yakin dan gak percaya sama “pelakunya” ya sugestinya gak nyampe..


Saya pun ketawa, apa iya sih pikir saya.. Menurut pacar, ahli2 hipnosis yang suka muncul di tivi itu juga pilih2 “korban”, yang sekiranya takut, atau skeptis, biasanya gak dipilih.. Apalagi kalo dia tahu si calon korban ini bakal marah atau malu begitu proses hypnosis selesai, ya lebih gak bakal dipilih.. Nah, menurut pacar, saya kan pasti bakal ngamuk2 kalo liat tayangan saya diapain aja sama si hipnotis itu.. Jangan2 malah nanti saya bisa merasa dipermalukan, trus marah2, banting kamera, dan ninju si hipnotisnya.. Wakakakak..  Ini berlaku juga untuk situasi tertentu dimana ada orang jahat yang mau menghipnosis saya untuk tujuan jahat, besar kemungkinan gak berhasil juga.. Misalnya gitu, lagi jalan sendirian, trus ada orang yang negur, mau ngehipnosis saya biar barang2 saya bisa dirampok, ya gimana mau berhasil kalo setiap jalan aja saya pasang tampang mau makan orang😀..


Ini ilmunya mama sih, kalo lagi di tempat umum harus pasang tampang galak biar gak dijailin orang.. Dan memang itu yang saya amini.. Jangankan  membalas sapaan orang asing yang saya temui di jalan, ngasih punggung aja udah bagus deh.. Biasanya saya langsung melengos, sedikit nyureng untuk memberi kesan “ jangan sok akrab lo!”, atau “lagi puasa ngomong”, atau gw lagi bad mood, ganggu berarti mati!, hahaha.. Kata mama, hindari kontak mata dengan orang asing yang tau2 sok akrab atau nyapa2 di tempat umum, siapa tau tu orang berniat jahat.

Yah, kalo omongan pacar benar, saya jadi gak perlu terlalu khawatir ya kalo lagi jalan sendirian.. Selama ini emang belum pernah ngalamin kejadian buruk sih pas jalan sendirian di tempat umum.. Paling banter ya digodain atau disuit2n “cowok2-jalang-yang-keganjenan-cuma-berani-gangguin-cewek-jalan-soalnya-mau-cari-cewek-gak-ada-yang-mau-mau-cari-psk-gak-ada-duit”. Kalo yang kayak gitu sih tinggal dipelototin atau dibentak juga pada jiper, apalagi kalo lagi gak ada temannya.. Malah pernah suatu ketika saya lagi jalan sendirian dan ada cowok yang ngeliatin dengan tampang kurang ajar, saya langsung beraksi seolah buang ludah dan mendengus dengan suara meremehkan gitu, eh langsung ngeloyor aja dong tu cowok.. Eat that, Pervert!! Waspada sih perlu, takut yang gak perlu.. I’ m a shark inside..

Blogged with the Flock Browser

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s