Berat Badan Ideal

Saya sedang merasa kegendutan akhir-akhir ini.. Sangat kegendutan.. Berat badan saya dulu semasa SMA 60kg, and believe me, I was really really fat.. Begitu kuliah, berat badan saya sampai turun 10-12kg.. Benar mungkin becandaan teman-teman saya, masa kuliah itu masa paling memprihatinkan dalam hidup.. Hehehe..  Semua orang yang kenal saya bilang saya jadi kurus banget.. Pacar sering komplain bilang saya terlalu kurus.. Dia jadi sering khawatir sama kesehatan saya.. I’m happy anyway.. Saya jadi punya banyak pilihan baju untuk dipakai.. Saya jadi lebih modis😉..

Dampak jeleknya adalah saya jadi lebih mengkhawatirkan berat badan.. Saya takut sekali berat badan saya naik lagi.. Saya jadi parno makan banyak.. Begitu terus selama 3 tahun terakhir ini.. Belakangan ini saya lebih banyak di rumah.. Nggak ada kerjaan berarti selain mantengin laptop dan internet.. Jadi gampang laper lah saya.. Ngemil jadi kebutuhan sekunder menjurus primer😉.. Berat badan saya mulai merayap naik.. Jarum timbangan sudah tidak lagi menunjuk angka 48.. Sudah di angka 50 sekarang.. Si pacar bilang justru 50kg itu berat badan yang ideal buat saya.. Saya jadi nggak keliatan penyakitan lagi.. Saya terhibur dengan kata-katanya.. Tapi tetap khawatir.. Berat saya jadi naik-turun dengan mudahnya.. Kalo hari ini saya banyak ngemil, selama beberapa hari setelahnya saya pasti ngurangin makan.. Plus olahraga gila-gilaan.. Dan berat saya pun turun lagi dengan suksesnya.. Naiknya butuh waktu berhari-hari, turunnya jauh lebih gampang..

Saya justru takut itu nggak sehat.. Saya takut badan saya lama-kelamaan nggak bisa adaptasi dengan perubahan berat badan yang terlalu sering..  Saya pun iseng ngitung-ngitung berapa berat ideal saya.. Setelah cari-cari di internet,  saya baru sadar ternyata rumus ngitung berat badan ideal ada lebih dari satu..

Rumus Broca yang dikutip dari publikasi di Website Depkes RI adalah :

Bobot badan ideal (kg) = 90% x {tinggi badan (cm) – 100} x 1 kg
Khusus untuk pria dengan tinggi badan kurang dari 160 cm dan wanita kurang dari 150 cm, digunakan rumus : Bobot badan ideal (kg) = {tinggi badan (cm) – 100} x 1 kg
Interpretasi : seseorang dikatakan underweight bila bobot badannya kurang dari 90% bobot badan ideal.

Rumus Broca seperti yang dikutip dari tulisan Steven B. Halls (2005) adalah :

Wanita : Berat Badan Ideal (kg) = Tinggi Badan (cm) – 100 ± 15%
Pria: Berat Badan Ideal (kg) = Tinggi Badan (cm) – 100 ± 10%

Kanyak orang menggunakan rumus yang sangat disederhanakan, yaitu :

Berat Badan Ideal = (Tinggi Badan – 100) – 10% (Tinggi Badan – 100)

Pada rumus IMT, status berat badan dihitung dengan membandingkan berat badan (kg) dengan kuadrat tinggi badan (m). Rumusnya adalah :

IMT = BB / (TBxTB)

Jika nilai IMT sudah didapat, hasilnya dibandingkan dengan ketentuan berikut  :

Nilai IMT < 18,5 = Berat badan kurang
Nilai IMT 18,5 – 22,9 = Normal
Nilai IMT 23-24,9 =  Normal Tinggi
Nilai IMT 25,0 – 29,9 = Gemuk
Nilai IMT >= 30,0 =  Gemuk Banget

Dengan tinggi 163cm (1.63m) dan berat 50kg, ternyata menurut rumus apapun berat saya masih di kategori Underweight-normal.. Rasa-rasanya saya mesti berhenti khawatir soal berat badan sebelum akhirnya jadi terobesesi berlebihan.. Yang penting sehat kan ;)?

Blogged with the Flock Browser

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s