New Chapter

Dua hari lalu pacar saya wawancara kerja di satu bimbingan belajar (bimbel).. Bimbel ini pasang iklan di Kompas, nyari manajer buat cabang baru.. Saya pun menyarankan pacar untuk ngelamar.. Dia memang lagi nyari kerjaan baru.. Setelah lulus kuliah tahun baru dia baru kerja di satu tempat, di satu bimbel juga did aerah Depok, tapi jadi tentor Bahasa Inggris.. Dia suka sekali kerjaan ini.. “Ngajar itu seru”, begitu katanya.. Dia suka, menikmati, dan mensyukuri pekerjaannya.. Gajinya tiap bulan memang nggak tentu.. Tergantung dari jumlah kelas yang dia ajar dalam sebulan.. Tapi lumayan banget lho sebenarnya gajinya.. Cukup untuk menghidupi dia dan menraktir saya..Hahaha.. Tapi dia berpikir untuk cari kerjaan yang lebih pasti, kerjaan tetap yang bisa memberi penghasilan lebih besar, pengalaman baru yang berguna, lingkungan baru yang menyegarkan..

Akhirnya ngelamar lah dia di bimbel baru ini.. 2x wawancara, dia pun resmi diterima.. Tapi penempatannya di bekasi, yang berarti jauh aja dari Depok, jauh aja dari domisili saya.. Jam kerjanya pun dari pagi-malam, Senin-Sabtu.. Yang berarti waktu ketemu saya pun jadi tinggal seminggu sekali.. Hiks.. Mungkin bukan masalah besar buat pasangan-pasangan lain.. Tapi buat kami yang semasa kuliah selalu bareng, ngambil kelas yang sama selama 6 semester, ketemu 5x seminggu, kemana-mana bareng, ngerjain apa-apa bareng, ketemu sekali seminggu itu buh penyesuaian besar.. Setelah lulus kuliah pun kamis ebenernya masih adaptasi dengan waktu ketemu yang maikn berkurang.. Banyak kebiasaan lama yang udah jarang dilakukan bareng lagi.. Saya kehilangan, tentu, dan dia pun begitu..

Dia sudah 90% nerima kerjaan ini.. Gajinya emang gak beda jauh dengan pendapatan dia dari ngajar, tapi pengalamannya pasti baru dan menyenangkan.. Mumpung masih muda, dia selalu pengen cari pengalaman baru.. Jadi manajer cabang pasti menyenangkan buat otak kreatifnya.. Saya tahu dia pasti mikirin saya sebelum nerima kerjaan ini, tapi saya  meyakinkan dan mendukungnya.. Biarpun saya tahu di saat yang sama saya sebenarnya meyakinkan diri saya sendiri.. Saya meyakinkan diri kalau saya bisa mandiri lagi kayak dulu sebelum pacaran sama dia.. Saya yang menikmati kesendirian, kesepian tanpa orang di sekeliling, menikmati pergi kemana-mana sendiri gak dianter sama dia.. Meskipun saya belum sepenuhnya yakin.. Sekarang saya takut sendirian.. Saya takut nyoba.. Saya takut gak bisa.. Saya takut kesepian.. Saya takut kehilangan sahabat terdekat saya (baca:dia).. Tapi ketakutan yang paling besar adalah saya takut jadi beban buat dia.. Saya takut dia nggak bisa berkembang kalo terus-terusan mikirin kepentingan saya.. Saya tahu saya harus berubah.. Dan saya mau berubah.. Saya harus buka bab baru di buku hidup saya.. Untuk saya, untuk dia, untuk kami.. *Senyum dulu ah :)*

Blogged with the Flock Browser

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s