Bandung Part 1-Kendaraan

Ok, udah janji sama diri sendiri mau nulis tentang perjalanan ke Bandung kemarin, jadi sekarang dimulai deh nostalgianya dalam bentuk tulisan.. Hehehe.. Biar cepet lunas utang janjinya, trus setelah itu bs konsen nyelesein kerjaan :D..

Bagian pertama ini temanya kendaraan yang saya dan Gntong pakai waktu berangkat ke dan pulang dari Bandung.. Waktu berangkatnya sih naik Cipaganti, berangkat dari Depok Town Square jam 7 pagi.. Ongkosnya 70 ribu/orang, berarti 140 ribu untuk 2 orang.. Dari Detos adanya cuma yang pemberhentian Cihampelas, ga ada yang di Kopo, yang paling dekat sama lokasi hotel tempat kami akan menginap, jadi ya sudahlah..

Ada sekitar 6 orang yang berangkat barengan sama kami, jadi waktu itu ya hampir penuh terisi ya mobilnya.. Perjalanan sih lancar-lancar aja, mobilnya nyaman, supirnya menyetir dengan aman dan nyaman.. Ada air mineral gratis juga di mobil, jadi lumayan deh.. Tumben banget di mobil saya ga ketiduran.. Padahal biasanya naik kendaraan apapun pasti tidur.. Mungkin karena terlalu excited.. Hehehe..

Kalau pulangya, kami naik bus MGI jurusan Bandung-Depok.. Agak menyesal sih pas berangkatnya naik Cipaganti.. Soalnya tarif MGI lebih murah, cuma 45 ribu/orang.. Dapat minum gratis juga, cuma bukan air mineral, tapi teh manis.. Trus ada TVnya juga *norak*.. Hehehe.. Perjalanan juga lancar jaya, malah si Gntong sempet tidur juga di dalam bus :p.. Kalau saya sih ga tdr.. Kalo sama-sama tidur nanti siapa yg jagain barang-barang kita dong.. Hehehe.. Waktu pulang ini penumpang busnya cm 12 orang termasuk kami berdua..

Rencana awal sih pulangnya mau naik Cipaganti lagi, tapi setelah tanya-tanya sana-sini ternayata bus MGI itu lewat depan hotel tempat kami menginap.. Haduh, tau gitu mestinya berangkatnya juga naik MGI aja ya.. Bukannya apa-apa, soalnya waktu hari pertama setelah nyampe Bandung, perjalanan Cihampelas-Jalan Peta tuh ribet banget.. Karena kekurangtahuan soal perangkotan di Bandung, kami jadi mesti ganti angkot beberapa kali untuk sampai di hotel..


Bener-bener deh, angkot-angkot di Bandung bikin pusing banget.. Apalagi banyak jalan yang satu arah gitu, jadi jarak yang sebenarnya pendek harus ditempuh dengan perjalanan yang lebih panjang.. Dan karena saya dan Gntong ga bawa kendaraan pribadi ke Bandung, ya otomatis kami sangat tergantung dengan kendaraan umum bernama angkot.. Untungnya kalo ketemu sama supir angkot yang baik hati, kami bisa dapat informasi soal rute ke perjalanan berikutnya :).. Tapi kalo dapet supir angkot yang ga jujur, ongkosnya suka dimahalin gitu krn tau kami bukan dari Bandung :(..

Yang paling menyebalkan itu waktu perjalanan hari kedua, waktu kami mau ke Ciwidey.. Gilingan, sampe habis uang brp tuh buat transpor pulang-balik.. Soalnya kami sempet nyaris “dikerjain” sm supir angkot yang matok harga borongan gitu untuk menuju Kawah Putih.. Tapi untungnya sih pacar bisa berkelit.. Hehehe..


Tapi tetep deh, semenyebalkannya angkot ga lebih menyebalkan dari taksi di Bandung.. Kayaknya semua orang udah tau ya kalo mayoritas taksi di Bandung itu pake argo tawar, bukan argo meter.. Selama di Bandung kami dua kali naik taksi.. Pertama, dari hotel ke Paskal Food Market, di malam pertama menginap di sana.. Si supir langsung pukul harga 40 ribu.. Pulang dari Paskal juga gitu, kena harga segitu.. Padahal jaraknya ga seberapa jauh.. Kayaknya karena tau penumpangnya bukan warga Bandung, jadi kena mahal deh ;(.. Udah mana taksinya buluk pula.. Bleeh :(..

Cerita berlanjut ke postingan berikutnya ya :)..